HIDROKARBON

Bimbel Jakarta Timur
By -
0



Hidro Karbon
Dalam Hidrokarbon Bimbel Jakarta Timur akan membahas secara tuntas dan jelas mengenai hidrokarbon dan yang berhubungan dengan hidrokarbon  Senyawa hidrokarbon terdiri dari atom karbon (C) dan atom hidrogen (H). Atom C dan H dalam senyawa dapat ditunjukkan dengan uji pembakaran. Pada pembakaran sempurna, atom C akan menjadi CO2 sedangkan atom H akan menjadi H2O.

Atom karbon mempunyai 4 elektron valensi sehingga atom C dapat membentuk empat ikatan kovalen untuk mencapai konfigurasi oktet. Atom karbon juga memiliki kemampuan membentuk rantai. Rantai karbon dapat berbentuk lurus, bercabang ataupun melingkar.

Berdasarkan bentuk rantainya, senyawa karbon dapat dibagi menjadi senyawa alifatik, senyawa siklik dan senyawa aromatik.

Senyawa Alifatik : Senyawa hidrokarbon dengan rantai terbuka  jenuh (ikatan tunggal) maupun tidak jenuh (ikatan rangkap).

Senyawa Siklik : Senyawa hidrokarbon yang rantai karbonnya tertutup atau melingkar.

Senyawa Aromatik  : Senyawa hidrokarbon siklik yang mempunyai ikatan-ikatan karbon tunggal dan rangkap selang seling. 
Senyawa hidrokarbon alifatik terdiri dari alkana, alkena dan alkuna.

ALKANA


Alkana adalah senyawa hidrokarbon alifatik jenuh yaitu ikatan pada rantainya adalah ikatan tunggal. Alkana memiliki rumus umum CnH2n+2

Jumlah atom C    Rumus Molekul   Nama Alkana
  1.                     CH4                       metana
  2.                     C2H6                     etana
  3.                     C3H8                     propana
  4.                     C4H10                   butana
  5.                     C5H12                   pentana
  6.                     C6H14                   heksana
  7.                     C7H16                   heptana
  8.                     C8H18                   oktana
  9.                     C9H20                   nonana
  10.                     C10H22                 dekana
Alkana
Alkana


Isomeri adalah senyawa-senyawa yang mempunyai rumus molekul sama (jumlah atom c sama) tetapi rumus strukturnya berbeda. sebagai contoh yang paling mudah yaitu pentana yang memiliki dua isomeri yaitu normal butana (n-butana) dan isobutana. Semakin banyak jumlah atom C maka akan semakin banyak isomerinya.

Isomeri Butana
Isomeri Butana

Gugus Alkil adalah gugus yang terbentuk karena salah satu atom hidrogen dalam alkana diganti dengan unsur atau senyawa lain. Gugus alkil memiliki rumus umum CnH2n+1


Tatanama senyawa alkana


1. Senyawa alkana dinamai berdasarkan rantai C yang terpanjang. Jika terdapat dua atu lebih rantai terpanjang, maka dipilih yang memiliki cabang terbanyak.
2. Cabang yang terikat pada rantai induk disebut gugus alkil. 
3. Atom c ujung yang paling dekat dengan gugus alkil diberi nomor 1 lalu selanjutnya berurutan sampai ujung yang lain. 
4. Jika terdapat dua atau lebih alkil yang sama maka cukup ditulis satu kali dengan diberi awalan di, tri, tetra, penta dan seterusnya.
5. Cabang-cabang alkil ditulis dengan urutan alafabet. Misalnya ada cabang metil dan etil maka tulis etil lebih dahulu.

dimetil heptana


Sifat-sifat alkana 



Sifat fisis 


Makin panjang rantai karbon senyawa alkana makin tinggi titik leleh, titik didih dan massa jenisnya. Alkana dengan isomer bercabang mempunyai titik leleh dan titik didih lebih rendah.
Empat suku pertama (metana, etana, propana dan butana) berfase gas, suku ke-5 sampai 14 berfase cair, dan suku ke 18 ke atas bersifat padat. Semua alkana sukar larut dalam air.


Sifat kimia


Alkana tergolong zat yang sukar bereaksi (afinitasnya kecil), sehingga disebut juga parafin. Tapi alkana mengalami reaksi pembakaran. Pada pembakaran sempurna senyawa hidrokarbon menghasilkan gas karbon dioksida dan uap air.


Alkana juga dapat mengalami cracking yaitu pemanasannya pada suhu dan tekanan tinggi tanpa oksigen dapat menyebabkan pemutusan rantai atau pembentukan senyawa yang tidak jenuh.


ALKENA 


Alkena adalah senyawa hidrokarbon alifatik tak jenuh yang rantainya memiliki ikatan rangkap dua (-C=C-) . Alkena memiliki rumus umum CnH2n


Jumlah atom C    Rumus Molekul   Nama Alkena
  1.                         -                            -
  2.                     C2H4                     etena
  3.                     C3H6                     propena
  4.                     C4H8                     butena
  5.                     C5H10                   pentena
  6.                     C6H12                   heksena
  7.                     C7H14                   heptena
  8.                     C8H16                   oktena
  9.                     C9H18                   nonena
  10.                     C10H20                 dekena

Tatanama senyawa alkena


1. Nama alkena diturunkan dari nama alkana dengan jumlah atom C sama hanya mengganti akhiran ana menjadi ena.
2. Rantai utama dipilih rantai terpanjang yang memiliki ikatan rangkap.
3. Atom C terdekat dengan ikatan rangkap diberi nomor 1, 2, 3, dan seterusnya.
4. Posisi ikatan rangkap ditunjukkan dengan angka di depan rantai alkena.
5. Penulisan cabang/alkil sama seperti alkana

Bimbel Jakarta Timur | Bimbel Diah Jakarta Timur | WA : +6285875969990
heptena


Sifat-sifat alkena 


Sifat fisis 

Makin banyak jumlah atom C makin tinggi titik leleh dan titik didihnya. Pada suhu kamar, suku-suku rendah (atom C sedikit) berwujud gas, suku-suku sedang berwujud cair dan suku-suku tinggi berwujud padat.

Sifat kimia

Akibat adanya ikatan rangkap (tak jenuh) maka alkena lebih reaktif dibanding alkana. Alkena dapat mengalami reaksi adisi (penambahan), dan reaksi polimerisasi (penggabungan monomer menjadi polimer0. Selain itu, alkena juga mudah terbakar, seperti juga alkana yang menghasilkan gas karbon dioksida dan uap air.

Isomer geometris


Rumus molekul dan rumus struktur sama, tetapi berbeda susunan ruang atomnya dalam molekul yang dibentuknya.


Isomer Geometris
Isomer Geometris


ALKUNA 


Alkuna adalah senyawa hidrokarbon alifatik tak jenuh yang rantainya memiliki ikatan rangkap tiga (-C≡C-) . Alkuna memiliki rumus umum CnH2n-2

Jumlah atom C    Rumus Molekul   Nama Alkuna
  1.                         -                            -
  2.                         -                            -
  3.                     C3H4                     propuna
  4.                     C4H6                     butuna
  5.                     C5H8                     pentuna
  6.                     C6H10                   heksuna
  7.                     C7H12                   heptuna
  8.                     C8H14                   oktuna
  9.                     C9H16                   nonuna
  10.                     C10H18                 dekuna

alkuna


Tatanama senyawa alkuna


1. Nama alkuna diturunkan dari nama alkana dengan jumlah atom C sama hanya mengganti akhiran ana menjadi una.
2. Rantai utama dipilih rantai terpanjang yang memiliki ikatan rangkap.
3. Aturan lainnya sama dengan alkena


Sifat-sifat alkena 



Sifat fisis Alkuna hampir sama dengan alkana dan alkena, sedangkan sifat kimia alkuna mirip dengan alkena. Untuk menjenuhkan ikatan rangkap alkuna dibutuhkan pereaksi dua kali lebih banyak dibandingkan alkena.


REAKSI-REAKSI PADA HIDROKARBON


Reaksi pembakaran


Hidrokarbon ketika dibakar maka akan menghasilkan gas karbondioksida dan uap air. Berikut contoh reaksi pembakaran pada butana (alkana), butena (alkena) dan butuna (alkuna).

Butana

C4H10 + 6,5O2 ⇨ 4CO2 + 5H2O

Butena

C4H8 + 6O2 ⇨ 4CO2 + 4H2O

Butuna

C4H6 + 5,5O2 ⇨ 4CO2 + 3H2O

Reaksi penambahan (adisi)


Reaksi ini hanya bisa terjadi pada senyawa tak jenuh (rangkap). Pada reaksi adisi, ikatan rangkap dijenuhkan.

Adisi hidrogen pada propena

CH2=CH-CH3 + H2 ⇨ CH3-CH2-CH3

Propena dijenuhkan oleh gas hidrogen menjadi propana

Adisi klorin pada propena

CH2=CH-CH3 + Cl2 ⇨ CH2Cl-CHCl-CH3

Propena dijenuhkan oleh gas klorin menjadi 1,2-dikloropropana

Posting Komentar

0Komentar

Posting Komentar (0)

Support the Author!

Emergency broadcast: Author stranded in the land of writer's block. Supplies running low. Requesting immediate delivery of coffee and snacks to refuel creativity and conquer the mighty blank page!